56 hours of delivery - Part 1. The Process

Assalamu'alaikum Semuanya,

Loh baru 28 weeks kok udah posting tentang delivery? Prematur kah? Enggak sih, sebenernya Sekip banyak banget postingan di trimester tiga, karena selain diuber target kerjaan badan ini juga makin nggak cooperative. . .hampir tiap malem sakit pinggang.

So eke coba rangkum journey trimester 3 eke sampe lahiran, Bismillah. . .

Seperti ibu-ibu di trimester tiga lainnya, week 30 Keatas eke banyakin jalan, yoga, dan makan makanan yang bisa naikin Hb...niatnya supaya lancar persalinan nanti secara normal.

Di week 34 pak dokter bilang mulai minggu depan sudah kontrol seminggu sekali, eke udah eungap bawa perut yang makin besar...bawaan-nya kepingin cepet-cepet lahiran ajah, tapi kalo liat kalender waduh acara masih full sampe tanggal 20 June, 14 photoshoot, 19 fashion show, and 20 Xebi singing performance. Udah afirmasi terus ke si Bebe supaya brojolnya tanggal 21 ajuah, jadi mimi bisa dateng ke acara-acara tersebut.

Di week 35, pak dokter kasih wejangan 3 hal yang harus eke perhatikan dan langsung ke Rumah sakit bila terjadi :
- kontraksi konstan tiap satu jam selama 6x
- gerak bayi melemah
- pecah ketuban

Di week 36 sempet curhat ke pak dokter, tentang beberapa teman yang sudah mules, sudah bukaan sampe 10, eh ending-nya di SC karena bayi-nya nggak mau turun.

Pak Dokter: "ibu, ibu kan orang Islam, percaya kan akan takdir? Nah melahirkan itu juga rejeki-rejeki-an bu, pokoknya bayi itu pasti lahir, hanya saja takdir ya lewat mana kita nggak pernah tahu, optimis melahirkan normal itu harus tapi kalo rejekinya lama bukaan-nya dan takdir ya keluar lewat SC ya berarti itu yang terbaik."

Masuk week 37 eke mulai ngerasain ada kontraksi, teratur banget...eke pede banget bisa melahirkan secara normal, tanpa induksi...


Pagi itu tanggal 19 June 2014 jam 1:30am eke ngerasain kontraksi hebat, mules, sakiiiiiit banget kayak di induksi dan setelah eke pantau kontraksinya sudah 10 menit sekali, karena enggak kuat eke bangunin suami jam 3:30am and minta dianter ke RS

Sampe di RS eke langsung di CTG dan rekam detak Janin, ples periksa dalem (mak...ampun ngilu-nya) ternyata kontraksi eke sdh konstan and sudah mulai bukaan 1, tadinya eke minta pulang karena kan baru bukaan 1, tapi malah disuruh cek in sama dokter karena takut brojol di jalan/di rumah.

Kaget juga eke baru bukaan satu, soalnya mulesnya udah dahsyat, GR aja hehe eke pikir udah bukaan 5. Supaya cepet bukaan-nya eke dikasih induksi obat (yang ditaro dibawah lidah) tiap tiga jam selama 3x, abis masuk obat pertama mules-nya makin aduhai and udah merapat ke 3 menit sekali.

Ternyata setelah 3x masuk obat, kurang lebih 9 jam bukaan cuma nambah 2, jadi baru bukaan 3 sedangkan mulesnya dah kaya bukaan 7, so besok pagi-nya tanggal 20 Juni 2014 dokter bilang eke hrs diinduksi infus supaya lebih cepet bukaan-nya...ya Allah ini aja mules udah gak tertahankan masak ditambahin infus lagi, kaya apa rasanya...langsung eke nangis and nolak di infus, eke lebih milih nunggu bukaan-nya alami toh tiap suster cek detak bayi semuanya masih bagus.

Banyak faktor yang bikin bukaan jadi lama, salah satunya stress...ya, gimana enggak stress mulai tanggal 19 sampe tanggal 20 malam ada kali 15 bayi sudah lahir...kenapa orang-orang lancar bukaan-nya and eke enggak? Kenapa bukaan eke gak maju-maju? Kenapa bayi eke nggak turun-turun? Udah zikir udah meditasi tetep bukaan eke mentok di 3, akhirnya jumat malem itu dokter nyamperin eke and ngomel-ngomel, katanya gue egois...mungkin eke masih tahan mules tapi apa bayi eke tahan? Kata pak dokter detak bayi eke sudah mulai flat, harus cepet dikeluarin...mewek lha eke, and akhirnya eke setuju di induksi infus, Bismillah...




No comments