Emang berapa sih harganya?

Salaam All,


Beberapa waktu yg lalu gue lagi duduk manis di food court, lalu terdengar tangisan anak yg merengek minta dibelikan sesuatu, anak itu nangis lumayan kenceng and lama sampe akhirnya gw mendengar suara perempuan yg bilang:


"duh emang berapa sih harganya? udah deh beliin aja daripada nangis ky gitu, berisik tau"


saat gue lihat ada 2 perempuan yg duduk sama anak yg nangis itu, gue lsg yakin ibunya si anak adalah yg cuekin anaknya nangis.


kenapa gw yakin ibunya yg cuekin tuh anak? karena thd Xebi pun gw seperti itu :) bukan kejam terhadap anak tapi gue dan suami sudah sepakat untuk tidak dengan mudah-nya mengabulkan tiap permintaan si Xebi.
photo from : blog.bluemountainlodges.ca
Contoh : kita mau jalan2 ke Mall, dari rumah gw sudah tanya ke Xebi "ade, nanti mau main timezone, beli buku, atau beli mainan?" gue membiarkan si Xebi memilih keinginannya dgn konsekuensi dia cm dapat apa yg sdh dia minta, so kalo sdh main timezone nggak ada tuh beli buku. Titik!.


Alhamdulillah kebiasaan ini bisa diterima dengan baik oleh Xebi, dia selalu konsekuen dengan pilihannya'


pernah kita jalan dgn bbrp anak seumuran Xebi. Ada seorang anak yg mempunyai jari ajaip apa yg dia tunjuk pasti ibunya kasih mulai kita jalan ke toko buku,masing2 anak beli buku cerita termasuk si Xebi, lalu kita jalan ke arah Toko mainan, si anak itu merengek sesuatu dan mengeluarkan senjata nangis-nya, lsg si ibu sigap keluarin dompet dan beliin yg ditunjuk anaknya, si Xebi cm melirik ke Mimi dan bilang : aku ga beli mainan,kan aku sdh beli buku"


lalu kita jalan lagi ke arah coffee shop yg kebetulan bgd deket time-zone, lsg lah si anak itu ber-aksi dia kejer minta ke time-zone si ibu tampak kesal dan mencoba nyuekin tapi si anak menangis makin kenceng bahkan sampai mengamuk, lalu ibunya bilang "bentar yah gw ke time-zone dulu biar ga berisik nih bocah". lantas pergilah ibu itu beserta anaknya ke time zone sdg-kan gw dan bbrp temen menunggu di coffee shop.


Gue tau dari pandangan mata Xebi dia kepingin bgd ikut ke time-zone, diapun melirik ke gue dan bilang "aku kan sdh beli buku yah Mi", lsg gue jawab "iya sayang kan Mimi bilang ade cm boleh pilih 1, nanti kapan kita jalan2 lagi boleh kok ke time-zone tapi enggak beli buku yes?" anak gue pun bersorak dan tersenyum lebar.


Berdasarkan pengalaman, kita ga bisa menunda2 disiplin thd anak, semakin kecil kita biasakan anak disiplin Insya Allah sampe gede dia akan terbiasa dengan itu. 
Apabila dgn menangis si anak mendapatkan keinginannya maka akan tertanam di pikirannya "oke aku harus menangis sekenceng mungkin supaya mama belikan yg aku mau" dan ga kebayang apabila hal ini keterusan sampe si anak besar, dia mngkn nggak akan menangis kalo kita tidak berikan keinginannya tapi dia akan melakukan hal2 yg nggak kita duga untuk mendapatkan keinginannya tsb.


So mommies it's not the matter of how much is the price, biasakan anak untuk memilih dan konsekuen dengan pilihannya. Beri apa2 yg dia inginkan itu sebagai reward atas sesuatu hal yg dia kerjakan, misal karena sdh beresin mainan dia boleh jajan ke warung, kita belikan mainan krn si anak sdh merapikan kamar sendiri 3hari berturut2. So dia akan terbiasa untuk mendapatkan yg dia mau dia hrs "bekerja" dulu. 


Gue ga bilang bahwa gue sdh bener mendisiplin-kan anak ya masing2 orangtua punya caranya masing2 untuk mendidik anak, dan impactnya akan kerasa nanti saat anak melewati phase 7thn pertama, so...are you ready?  :)